by

Remaja Meninggal Setelah Tertular Penyakit Berciuman

FLORIDA (HJ) – Seorang pria dari Pantai Fernandina, Florida, bernama Ariana Rae Delfs (17), meninggal dunia setelah tertular mononukleosis. Dikenal sebagai ‘penyakit berciuman.

Dia mulai mengalami sakit tenggorokan dan sakit kepala yang hampir konstan sekitar tiga minggu yang lalu, tetapi orang tuanya mengira dia hanya pilek atau flu. Demikian yang dilansir dari Gatra.com melalui dailymail.com, 13/12.

Mereka membawanya ke dokter yang melakukan beberapa tes, termasuk untuk mononukleosis, tetapi tidak dapat menemukan apa yang salah. Akhirnya, setelah Ariana mulai muntah terus-menerus, dia dibawa ke rumah sakit, di mana dia menderita stroke setelah mengeluh bahwa dia tidak bisa merasakan kakinya.

Dia dilarikan ke rumah sakit lain, di mana dia akhirnya didiagnosis dengan virus Epstein-Barr, yang menyebabkan mononukleosis.

Namun, saat itu sudah terlambat. Stroke – dipicu oleh mononukleosis – telah menimpa Ariana dengan kerusakan otak yang tidak dapat diperbaiki dan dia meninggal tiga hari kemudian.

Ayahnya, Mark Delfs, mengatakan Ariana pertama kali sakit, dia tidak terlalu khawatir selain sakit kepala. “Yang terus-menerus terjadi adalah sakit kepala, dia sepertinya selalu sakit kepala,” katanya.

Dia telah diuji untuk beberapa virus, termasuk mononukleosis, di kantor dokternya, tetapi tidak ada yang terdeteksi. Suatu malam, dia mulai muntah terus-menerus. Orangtuanya ‘sangat gugup’ sehingga mereka membawanya ke rumah sakit pagi berikutnya.

Di rumah sakit, Ariana mencoba berdiri untuk pergi ke kamar mandi, tetapi mengatakan kepada orang tuanya bahwa dia tidak merasakan apa-apa di kakinya. “Dia merasa seperti kakinya baru saja menyerah,” kata ayahnya.

Dokter percaya dia menderita stroke dan membawanya ke rumah sakit di Jacksonville, 35 mil jauhnya. Dia diterbangkan ke rumah sakit di Jacksonville, tempat dokter mendiagnosisnya dengan virus Epstein-Barr, yang menyebabkan mononukleosis. “Kata-katanya kadang-kadang sangat tidak jelas,” kata Delfs.

Di rumah sakit Jacksonville dokter mengetahui Ariana memiliki virus Epstein-Barr, yang menyebabkan mononukleosis. Ini ditularkan melalui air liur yang berarti seseorang dapat terinfeksi dengan mencium seseorang yang memiliki virus.

Namun, dapat juga menular dengan berbagi makanan dan minuman dengan seseorang yang memiliki mononukleosis, atau melalui tetesan dari batuk atau percikan bersin.

Gejala biasanya muncul empat hingga enam minggu setelah paparan dan termasuk sakit tenggorokan, demam, kelelahan, amandel bengkak, dan sakit kepala. Dokter memberi tahu keluarga Delfs bahwa Ariana menderita kerusakan otak yang tidak dapat dipulihkan karena stroke-nya. “Otaknya membengkak ke titik di mana ia tidak bisa berfungsi dan kerusakan otak memang terjadi,” kata ayahnya. “Dan kami baru saja memutuskan bahwa sudah waktunya untuk melepaskannya.”

Dia mengatakan dia berharap cerita putrinya menjadi pengetahuan orang tua untuk menjaga kesehatan anak mereka segera setelah menunjukkan gejala. “Dalam kasus kami, itu tidak cukup, tetapi dalam kasus orang lain itu mungkin menyelamatkan hidup mereka,” kata Delfs.

Sumber : Gatra.com

Facebook Comments

News Feed